Jan.12

Wiring Tutorial untuk 10BaseT Unshielded Twisted Pair (UTP)

Salah satu masalah yang paling umum dan paling membingungkan seorang teknisi jaringan adalah menghadapi problem untuk membuat kabel 10BaseT. Biasanya, untuk mengacaukan proses belajar, seseorang memperkenalkan kebutuhan untuk kabel terbalik atau cross-over pada saat yang sama.

Pemilihan Kategori Kabel

Karena sebagian besar dari pemasangan kabel jaringan dilakukan hari ini menggunakan Unshielded Twisted Pair (UTP) kabel yang adalah apa yang kita akan membahas. Prosesnya dimulai dengan pemilihan tingkat kabel yang tepat atau kategori. Hari ini pada dasarnya dapat dimaafkan untuk menggunakan atau menginstal apapun kurang dari Tingkat V atau Kategori 5.

Sementara Kategori teknis 5 dan V Tingkat tidak sama, mereka adalah identik dalam praktek. Keduanya mendukung upto 100 megabit per detik transmisi data, dan persyaratan fisik kabel perakitan mereka adalah sama. Sepanjang tutorial ini kita akan merujuk kepada mereka berdua sebagai CAT5.

Ketika Anda memesan CAT5 unshielded twisted pair (UTP) kabel Anda akan menerima kabel yang berisi 4 pasang twisted kabel, total 8 kabel. Helai yang merupakan kawat masing-masing baik akan menjadi untai tunggal atau beberapa helai, biasanya disebut sebagai padat atau flex. Biasanya padat digunakan untuk menjalankan melalui dinding dan langit-langit dan fleksibel digunakan untuk membuat drop kabel (kabel dari plat dinding ke komputer desktop) dan kabel patch (kabel dari patch panel ke hub). Apakah bagian luar kabel yang berisi 4 pasang twisted, jaket, adalah kelas kelas atau Non-pleno Plenum sangat penting, hal itu mengacu pada Kode Api, namun berada di luar cakupan tutorial ini.

Pengurutan Pasangan

Para pasang kabel di kabel UTP berwarna sehingga Anda dapat mengidentifikasi kawat yang sama pada setiap akhir. Selain itu, mereka biasanya kode warna oleh pasangan sehingga pasangan juga dapat diidentifikasi dari ujung ke ujung. Khas CAT5 UTP kabel mengandung 4 pasang terdiri dari warna solid dan warna solid yang sama bergaris ke latar belakang putih. Skema warna yang paling umum adalah salah satu yang sesuai dengan Standar Industri Elektronik 568B Asosiasi / Telecommunications Industry Association.

Tabel berikut menunjukkan skema warna yang tepat.
Kawat pair # 1: Putih / Biru
Biru
Kawat pair # 2: Putih / Oranye
Jeruk
Kawat pair # 3: Putih / Hijau
Hijau
Kawat pair # 4: Putih / Coklat
Coklat

Konektor

Konektor kabel dan jack yang paling sering digunakan dengan CAT5 kabel UTP adalah RJ45. The RJ hanya berarti Terdaftar Jack dan penunjukan 45 menentukan skema penomoran pin. Konektor terpasang pada kabel dan jack adalah perangkat yang dihubungkan ke konektor, apakah itu di dinding, antarmuka kartu jaringan di komputer, atau hub.

Sekarang kita siap untuk memasukkan kabel ke steker RJ45 nomor kawat dan urutan warna menjadi lebih rumit.

Spesifikasi IEEE untuk Ethernet 10BaseT mensyaratkan bahwa dua pasang twisted digunakan dan yang satu pasang terhubung ke pin 1 dan 2, dan pasangan kedua terhubung ke pin 3 dan 6. Ya itu benar – pin 4 dan 5 yang dilewati dan terhubung ke salah satu pasangan memutar tersisa.

Menurut Skema RJ-45 EIA/TIA-568B Wiring:

Ia mendapat lebih aneh karena kawat Pair # 2 (putih / oranye, oranye) dan Pair # 3 (putih / hijau, hijau) adalah dua pasangan yang digunakan untuk data 10BaseT.
Pair # 2 terhubung ke pin 1 dan 2 seperti ini:
Pin 1 kawat warna: putih / oranye
Pin 2 kawat warna: orange
Pair # 3 terhubung ke pin 3 dan 6 seperti ini:
Pin 3 warna kawat: putih / hijau
Pin 6 kawat warna: hijau

Sisa dua pasang twisted terhubung seperti:

Pasangan # 1
Pin 4 kawat warna: biru
Pin 5 kawat warna: putih / biru
Pair # 4
Pin 7 kawat warna: putih / coklat
Pin 8 kawat warna: coklat

Hal ini digambarkan dalam diagram berikut:

Sekarang kabel membentuk pasangan harus dikumpulkan bersama-sama dan dipangkas sehingga mereka dapat dimasukkan ke dalam konektor RJ45. Pasangan berkumpul dan dipangkas digambarkan dalam diagram berikut:

Kemudian ketika pasangan tersebut dimasukkan ke dalam konektor RJ45 mereka harus terlihat seperti ini:

Crossover Kabel

Dalam rangka untuk membuat apa yang sering disebut sebagai kabel “Crossover” orang harus mengubah koneksi pinout pada SATU ujung kabel. Jika Anda melakukannya pada kedua ujung kabel Anda telah menyeberangi-over crossover dan sekarang memiliki kabel straight-through, meskipun salah satu yang sangat non-standar. Dalam kasus ini dua negatif yang membuat positif.

Anda perlu membuat kabel mana pin 1 & 2 dari satu ujung terhubung ke pin 3 & 6 di ujung lainnya, dan pin 3 & 6 dari ujung pertama yang terhubung ke pin 1 & 2 di ujung lainnya. Pins 4 & 5 dan 7 & 8 tidak berubah.

Kedua ujung terlihat seperti ini:

Akhir standar Crossover End

Pin 1 Putih / Oranye Pin 1 Putih / Hijau

Pin 2 Orange Pin 2 Hijau

Pin 3 Putih / Hijau Pin 3 Putih / Oranye

Pin Pin 4 Biru 4 Biru

Pin 5 Putih / Biru Pin 5 Putih / Biru

Pin 6 Hijau Pin 6 Orange

Pin 7 Putih / Coklat Pin 7 Putih / Coklat

Pin 8 Brown Pin 8 Brown

Berikut ini adalah keluar pin yang tepat dan kabel pasangan / warna agar akhir “crossover”.

Pair # 2 terhubung ke pin 1 dan 2 seperti ini:
Pin 1 kawat warna: putih / hijau
Pin 2 kawat warna: hijau
Pair # 3 terhubung ke pin 3 dan 6 seperti ini:
Pin 3 warna kawat: putih / oranye
Pin 6 kawat warna: orange

Pasangan crossover digambarkan dalam diagram berikut:

Kemudian ketika pasangan tersebut dimasukkan ke dalam konektor RJ45 mereka harus terlihat seperti ini:

Catatan: Meskipun kita hanya tertarik memasang konektor ke kabel dalam tutorial ini, kita harus memperhitungkan kabel dari jack juga sehingga kita menghubungkan kabel yang tepat dari kabel ke pin yang tepat dalam konektor. Dan yang ditentukan oleh kabel di jack konektor akan dipasang ke.

Komputer